Alat "Penghemat" Listrik

Dilihat :  kali



Pernahkan Anda melihat iklan alat penghemat listrik?
Jika alat ini memang benar bisa menghemat listrik, kenapa tidak diproduksi secara massal oleh PLN dan dipasang pada pelanggan rumah tangga?
Bukankah energi fosil yang digunakan sebagai salah satu sumber energi oleh PLN berangsur-angsur akan habis?
Pertanyaan-pertanyaan di atas mungkin sering muncul dalam benak pelanggan PLN.

Tahukah Anda alasan kenapa alat "penghemat" listrik tidak benar-benar dapat menghemat listrik?
Penasaran?
Mau tahu alasannya?


Berikut alasannya:
Sebelum membahas lebih lanjut tentang alat "penghemat" listrik, ada baiknya terlebih dahulu kita ketahui apa sebenarnya yang kita bayarkan tiap bulan kepada PLN.
Kotak PLN yang dipasang di depan rumah adalah kWh (kilo Watt hour) meter. Sesuai dengan namanya maka yang kita bayar adalah besarnya daya (dalam satuan Watt) dikalikan dengan waktu pemakaian atau jam nyala (dalam satuan hour atau jam). Semakin besar daya yang dipakai semakin besar biaya yang kita bayarkan ke PLN. Demikian juga, semakin lama jam nyala, semakin besar juga biaya yang harus kita bayar.
Meskipun pemakaian alat-alat listrik seperti AC, lemari es, televisi, komputer, lampu, dll. menggunakan satuan Watt, namun banyak yang tidak mengetahui bahwa sebenarnya kita berlangganan listrik ke PLN dalam satuan Volt Ampere (VA). Jadi batas daya listrik di rumah kita yang benar adalah 900 VA (bukan 900 Watt), 1300 VA (bukan 1300 Watt) atau 2200 VA (bukan 2200 Watt).
Angka-angka di atas didapat dari pembulatan perkalian antara tegangan PLN (220 Volt) dengan arus (bervariasi mulai 4 Ampere, 6 Ampere, 10 Ampere, dst.).
Misalnya 900 VA didapat dari pembulatan 220 Volt x 4 Ampere = 880 VA atau 1300 VA didapat dari pembulatan 220 Volt x 6 Ampere = 1320 VA.

Lalu apa perbedaan antara  satuan VA dengan Watt?
VA (Volt Ampere) adalah satuan dari Daya Semu (Apparent Power) yang merupakan perkalian antara tengangan (satuan Volt) dengan arus (satuan Ampere).
Watt adalah satuan dari Daya Aktif (Active Power) atau sering juga disebut sebagai Daya Nyata (Real Power) yang merupakan perkalian antara Daya Semu dengan faktor daya atau cos ΦΦ (dibaca: phi) adalah sudut yang terbentuk antara Daya Semu dengan Daya Aktif, seperti terlihat  pada gambar segitiga daya berikut:


dimana,
Daya Semu (S) = V x I (satuan VA)
Daya Aktif atau Daya Nyata (P) = V x I x cos Φ (satuan Watt)
Daya Reaktif (Q) = V x I x sin Φ (satuan VAR)

Daya Reaktif (Reactive Power) dengan satuan VAR adalah daya yang diperlukan untuk pembentukan medan magnet. Daya Reaktif tidak akan dibahas pada tulisan ini.
Karena peralatan elektronik umumnya menggunakan Daya Aktif (Watt) sementara pelanggan PLN berlangganan Daya Semu (VA) maka Daya Semu ini harus dikonversikan terlebih dahulu menjadi Daya Aktif untuk menghitung berapa kapasitas Daya Aktif maksimum yang dapat digunakan agar penggunaan listrik tidak overload yang dapat mengakibatkan MCB pada kWh meter turun (drop/trip).
Contoh:
Untuk pelanggan PLN yang berlangganan Daya Semu sebesar 1320 VA, maka besarnya Daya Aktif = 1320 VA x cos Φ. Dengan asumsi nilai cos Φ sebesar 0,8 maka besarnya Daya Aktif untuk Daya Semu 1320 VA adalah sebesar 1056 Watt.
Artinya jika total daya seluruh peralatan listrik di rumah (jika digunakan secara bersama-sama) 1300 Watt, maka daya 1320 VA tidak akan cukup karena Daya Aktif yang tersedia sesungguhnya hanya 1056 Watt.

Sekarang kita akan bahas tentang alat "penghemat" listrik.
Daya Semu dan Daya Aktif bedanya hanya karena faktor daya atau cos Φ.
Jika sudut Φ = 0o atau nilai cos Φ = 1 atau setidak-tidaknya mendekati 1 maka besarnya Daya Semu dan Daya Aktif akan menjadi sama atau hampir sama.
Alat "penghemat" listrik yang dijual di pasaran ini fungsinya adalah untuk membuat nilai cos Φ menjadi 1 atau setidak-tidaknya mendekati 1. Semakin mendekati 1 nilai cos Φ-nya, semakin bagus alat ini.
Artinya jika pelanggan PLN berlangganan Daya Semu 1320 VA, maka dengan alat "penghemat" listrik ini mereka akan mendapatkan Daya Aktif yang besarnya sama atau hampir sama dengan 1320 Watt.

Lalu dimana letak hematnya?
Sebenarnya dengan membuat nilai cos Φ menjadi 1, tidak ada yang dihemat.
Yang benar adalah penggunaan daya menjadi lebih efisien atau lebih optimal. Optimal karena hampir seluruh daya yang disediakan oleh PLN dapat dimanfaatkan oleh pelanggan PLN. Oleh karena itu alat ini sebenarnya lebih tepat disebut sebagai Alat Pengoptimal Daya Listrik PLN.
Berikut ilustrasi daya yang bisa digunakan oleh pelanggan PLN tanpa dan dengan alat pengoptimal listrik.


Apakah biaya listrik menjadi lebih murah?
Alih-alih lebih murah, pembayaran listrik malah lebih mahal
Kenapa?
Karena pemakaian Daya Aktif bisa lebih besar dan sekali lagi yang kita bayarkan ke PLN adalah pemakaian Daya Aktif dalam satuan Watt. Jika saja yang kita bayar adalah Daya Semu dalam satuan VA, tentu menaikkan nilai cos Φ menjadi 1 akan menghemat pembayaran PLN.
Contoh:
AC 1 PK membutuhkan Daya Aktif 750 Watt, maka dengan nilai cos Φ = 0,8 maka Daya Semu yang dibutuhkan adalah 750/0,8 = 937,5 VA
Bayangkan jika nilai cos Φ bisa dinaikkan menjadi 1, maka besarnya Daya Semu yang dibutuhkan juga akan sama yakni 750 VA.
Sayangnya yang kita bayar adalah Daya Aktif (dalam satuan Watt) bukan Daya Semu (dalam satuan VA). Jadi berapa pun nilai cos Φ tidak akan berpengaruh terhadap biaya penggunaan listrik.

Apakah Alat "Penghemat" Listrik ini sama sekali tidak berguna?
Seperti yang telah dijelaskan di atas bahwa alat ini dapat mengoptimalkan penggunaan daya yang disediakan oleh PLN.
Artinya, jika penggunaan daya maksimum listrik di rumah Anda secara akumulatif sebesar 1200 Watt, dengan asumsi nilai cos Φ = 0,8 maka dengan berlangganan PLN 1300 VA (tepatnya 1320 VA) tidak akan mampu mengoperasikan semua peralatan elektronik Anda secara bersamaan.
Yang terjadi adalah MCB pada kWh meter Anda akan turun (drop/trip) karena Daya Semu yang harus disediakan adalah 1200 Watt dibagi 0,8 = 1500 VA (sedangkan yang tersedia hanya 1320 VA). Solusinya adalah Anda harus menaikkan kapasitas daya berlangganan dari 1320 VA menjadi 2200 VA (dari 6 A menjadi 10 A)
Namun jika Anda menggunakan alat yang menaikkan nilai cos Φ menjadi 1, maka beban 1200 Watt masih cukup, bahkan masih ada cadangan daya sekitar 100 Watt.
Dalam beberapa kasus, menaikkan kapasitas daya berarti menambah biaya beban dan/atau biaya per kWh.
Namun biaya beban dan harga per kWh ini sangat tergantung pada kebijakan tarif dasar listrik PLN dan kebijakan ini bisa berubah-ubah (kebijakan terakhir PLN, biaya beban diterapkan RM (Rekening Minimum) dan harga per kWh sama untuk pelanggan rumah tangga non subsidi)

Kesimpulannya adalah:
1. Alat "penghemat" listrik tidak benar-benar dapat menghemat listrik, bahkan karena pemakaiannya bisa lebih banyak dari semestinya maka ada kecenderungan penambahan biaya pemakaian.
2. Daya yang disediakan oleh PLN adalah Daya Semu (VA) sedangkan alat-alat listrik umumnya menggunakan Daya Aktif atau Daya Nyata (Watt). Alat "penghemat" listrik ini bisa mengoptimalkan Daya Semu yang disediakan PLN menjadi sama dengan Daya Aktif atau Daya Nyata yang dibutuhkan untuk mengoperasikan peralatan listrik. Oleh karena itu alat "penghemat" listrik ini lebih tepat disebut sebagai alat pengoptimal daya listrik PLN.
3. Jika harus ada yang dihemat, maka yang dihemat adalah biaya menambah daya (jika tidak gratis) saat penggunaan mendekati ambang batas (sekali lagi ini sangat tergantung dengan kebijakan PLN yang bisa berubah sewaktu-waktu).

Secara ringkas dapat dinyatakan bahwa alat "penghemat" ini ada karena daya yang disediakan oleh PLN adalah Volt Ampere (900 VA, 1300 VA, 2000 VA, dst.) sedangkan daya yang dibutuhkan oleh alat-alat listrik (AC, lemari es, televisi, komputer, lampu, dll) adalah Watt. Untuk mengkonversi Volt Ampere menjadi Watt dibutuhkan faktor daya atau cos Φ yang nilai maksimumnya 1. Alat ini berfungsi untuk memaksimalkan nilai faktor daya sampai mendekati 1 sehingga daya yang disediakan oleh PLN sesuai dengan daya yang dipakai oleh pelanggan. Misalnya, daya 1300 VA yang disediakan oleh PLN dapat digunakan secara optimal untuk menghidupkan seluruh alat listrik yang akumulasi dayanya sampai 1300 Watt.

Masih penasaran?
Semoga Anda tidak penasaran lagi setelah membaca penjelasan di atas.


*Dari ide dan pengetahuan sendiri.
**Untuk mengutip atau menyitir sebagian atau keseluruhan artikel, silakan cantumkan sumber atau hubungi kami di sini

1 comments:

Selamat Datang di DewaLotto...

Kini DewaLotto Menyediakan Berbagai Game Betting Online

Hubungi WA : https://wa.me/855888765575 ( +855 88 876 5575 )

Kini Hadir Deposit via Pulsa Telkomsel ( Online 24 Jam )

1 USER ID UNTUK SEMUA GAME | TOGEL ONLINE | SLOT GAMES | LIVE CASINO | SPORTSBOOK | SABUNG AYAM | POKER ONLINE & DOMINOQQ | TRANSAKSI DI JAMIN AMAN 100%

BAGI YANG KESULITAN MENGAKSES SITUS DEWALOTTO DI KARENAKAN INTERNET POSITIF, SILAHKAN GUNAKAN WWW.DEWA-LOTTO.BIZ


EmoticonEmoticon